oleh

105 Warga Dikarantina, Masyarakat Margatelu Harapkan Perhatian Pemerintah

I Nengah Suardana, Kelian Dusun Margatelu, Desa Tribuana.

KARANGASEM, Balifactualnews.com-Sebanyak 105 warga di Dusun Margatelu, Desa Tribuana, Kecamatan Abang, Kabupaten Karangasem, Bali, menjalani isolasi mandiri sejak 19 Februari lalu.  Isolasi warga sebanyak itu, karena  ada kontak erat dengan 30 orang warga disana yang sudah  dinyatakan  terkonfirmasi Covid-19.

Kelian Dusun  Margetelu  I Nengah Suardana, mengatakan, warga yang menjalani isolasi mandiri itu tidak semata-mata  warga yang sudah  terkonfirmasi positif terpapar virus Corona, tapi warga yang hasil swabnya negatif  juga tetap menjalani isolasi mandiri, karena  sempat melakukan kontak langsung dengan warga yang sudah terpapar.

“Sesuai prosedur yang ada warga yang sempat melakukan kontak erat dengan  pasien konfirmasi positif  wajib menjalani isolasi mandiri. Ini kami lakukan  dalam upaya memutus penyebaran virus Corona yang semakin mewabah,” jelas Suardana, Senin 22 Februari 2021.

BACA JUGA:  Dinas Kebudayaan Rutin Mendata Kesenian Kota Denpasar

Dikatakan, kasus konfirmasi positif yang sedang memapar wilayah dusunnya,  juga merambah ke wilayah dusun lainnya seperti Dusun Tista Pasek, Dusun Tista Tengah dan bahkan sampai ke wilayah Duda, Kecamatan Selat,  karena sempat melakukan kontak erat dengan salah seorang warganya  yang terpapar Covid-19.

“Dari traching yang kita lakukan,  ternyata   warga kami yang terkonfirmasi positif Covid-19, ternyata ada kontak erat dengan  3 orang warga asal Desa Duda, 4 orang warga asal Tista Pasek dan 1 orang dari Tista Tengah, yang saat ini semuanya dinyatakan sudah positif terpapar virus Corona,” ungkap Suardana.

BACA JUGA:  Dampak Pandemi, Permintaan Asparagus Menurun Drastis

Dijelaskan, sampai saat ini untuk memenuhi kebutuhan pokok  terhadap warga yang sedang menjalani isolasi mandiri, bantuan sembako baru datang dari Pemerintahan Desa Tribuana,  Bank BPD Bali dan  I Wayan Geden, anggota DPRD  Fraksi PDI Perjuangan Dapil Abang, yang menyalurkan bantuan  86 paket sembako sejak kasus itu mencuat di Margetelu. Sedangkan bantuan dari Pemkab Karangasem   belum ada sama sekali.

“Kebutuhan pokok warga yang menjalani isolasi mandiri  sampai masih tercukupi.  Tapi, kami tetap berharap   perhatian dari Pemkab  Karangasem dalam menangani persoalan ini,” jelasnya, seraya menambahkan,  saat ini pihaknya  hanya memiliki 67 paket sembako bantuan  dari Bank BPD Bali, stok ini baru akan dikeluarkan persediaan sembako yang  masih ada saat ini sudah mulai menipis.

BACA JUGA:  PPKM Jawa – Bali Diperpanjang Dua Minggu Lagi, Ini Perintah Koster

Terkait kasus positif yang ada di dusunnya itu,  Suardana berharap Pemkab Karangasem bisa memberikan perhatian lebih, terutama dalam  hal memberikan edukasi  kepada masyarakat akan bahaya virus Corona.

“Kami dibawah serba sulit, masyarakat kami yang tidak terpapar virus ikut kena himbasnya, mereka tidak bisa kemana-mana, bahkan ke pasar pun tidak bisa karena sudah divonis terpapar virus. Pemerintah perlu memperhatikan ini, agar masyarakat kami yang tidak terpapar bisa    normal  beraktifitas, namun tetap  mengedepankan protokol kesehatan,” tukasnya. (tio/bfn)

Komentar

News Feed